Kebun Salak di Turi, Sleman

Orang Jogja pasti tau dan gak asing sama daerah yang namanya Turi, atau malah baru tau? hehe. Ada daerah di bagian utara Jogja yang namanya Turi, daerah ini terkenal karena buah salaknya. Awalnya aku tau dari temen sebangku waktu SMA, dia tinggal di daerah Turi dan cerita banyak kalo disana banyak kebun salak, keluarga dia pun juga salah satunya yang punya. Sempet main kesana terus metik buah salaknya langsung dari kebunnya temenku, seru sih, lumayan hehe.

Baru hari ini setelah sekian lama, berarti sekitar 10 tahunan yang lalu aku kesana lagi. Tapi kali ini bareng keluarga, karena momen Lebaran dan ada sepupu yang lagi main ke Jogja terus dia pingin buah salak. Diajak lah sama Ibuk ke daerah Turi. Karena faktor kelamaan gak pernah ke daerah Turi dan gak memungkinkan untuk kabari temen SMA buat kesana jadilah kami pake maps google, asal aja ketik tujuan ke Turi.

Dari rumah sih perjalanan lancar aja, jalanan sepi dan gak macet, karena kami lewat jalan kecil, blusukan yang jauuuh dari kota Jogja alias gak lewat jalan magelang atau jalan kaliurang. Itu pasti udah macet parah, mungkin. Gak kerasa akhirnya sampek lah di Jalan Turi-Sleman, itu jalanannya enaaak banget. Kanan kiri kebun salak semua, terus banyak pohon jadi rindang banget, dan lama kelamaaan jalanannya naik, terus kuping jadi kerasa bindeng deh. Terus kami lihat kanan lihat kiri, tapi kok gak ada satu pun yang jualan salak ya? Kebun salaknya sih bertebaran dimana-mana, tapi yang jual gak ada! masak iya mau metik sendiri? hahaha. Akhirnya kami jalan aja terus lurus ke arah utara, daaan cuacanya lagi cerah banget jadi gunung merapi keliatan bagus dan jelas, kereeen! tapi lupa ambil gambar 😦

Masih sambil liat kanan liat kiri, gak sengaja liat baliho kecil tulisannya kebun buah, taman bunga, outbond dan ada tanda panah arah ke kanan, belok deh kami di gapura ijo dan setelah masuk beberapa meter nemu mobil-mobil di parkir banyak banget. Waaah, ini dia nih kebun salaknya, pede banget laaah. Abis parkir masuklah ke dalem, rame sih bentuknya ya semacam taman bunga dan banyak saung nya, ada yang pada pesen makanan juga. Tapi kami mikir, lah ini mana buah salaknya? belinya dimana ya? kok cuma ada bunga aja dimana-mana.. Setelah tanya ke pegawainya disana, eeh ternyata ini adalah restoran dengan konsep outdoor jadi banyak bunganya. Lah, kalo mau beli salak dimana mbak? Itu buk di pinggir jalan banyak kok, hahaha nyasar deh kita malah masuk ke restoran. Tapi ga masalah sih, restorannya bagus kok, taman bunganya ya maksudku. Yaah, jadi tau tempat baru kan, hehe nama restorannya Kembang Langit.

IMG-20170628-WA0005

Numpang foto di Kembang Langit 

Karena gak ada niatan untuk makan disini yaudah akhirnya kami ke parkiran ambil mobil terus lanjut cari buah salak lagi deh. Keluar dari gapura ijo kami belok ke kanan ke arah utara, pokoknya naik naik aja deh sampek mana juga bakal dicari itu salaknya. Gak terlalu jauh dari sana, tetiba Ibuk liat ada salak yang dicari yaitu salak gading berceceran tergeletak di pinggiran sungai kecil. Langsung deh disuruh berhenti. Turun dari mobil, nyebrang terus ngeliat ke salaknya, waaah ini bener nih salak gading nih. Tapi lagi-lagi ga ada yang jual! Tapi Ibuk gak nyerah sampek disitu aja, dipanggil panggillah itu bapak ato ibu siapa aja, “pak eeee pak eeeee” sambil cari kesana kesini

IMG-20170628-WA0010

Ini dia penampakan kebun salak 🙂

Gak lama ternyata ada yang nyautin dari bawah sana, ternyata penjualnya ibu-ibu sama bapak-bapak. Ibuk bilang deh mau beli salak tanya harga berapa. Kalo salak yang biasa itu 4.000/kg, salak madu & salak gading 10.000/kg. Karena emang maunya beli salak gading ya di beli lah itu, lumayan banyak, sampek si bapak harus turun lagi buat panen salaknya. Bapaknya baik, ibuknya juga. Kami ngobrol banyak dan cerita kalo sempet nyasar, dan cerita banyak lagi. Eh, terus si bapak nawarin salak yang asli alias tradisional, dipetik terus langsung ditawarin kalo mau nyoba boleh boleh aja. Kata si bapak salak ini salak asli dan yang pertama tumbuh di kebun itu, sepet sepet sih tapi enak. Nah, mungkin karena dari obrolan dan karena Ibuk beli banyak dikasihlah bonus, disuruh bawa pulang salak aslinya itu, banyaak banget satu kantong plastik. Oiya aku inget, waktu Ibuk bilang mau beli banyak, si bapak bingung karena gak punya kantung plastik, haha jadi ya kami yang cari-cari kantung plastik di mobil, untung ada beberapa.

IMG-20170628-WA0006

Ini yang namanya salak gading, warna kulitnya lebih muda

Kami beli banyak banget gatau deh berapa kilo, si ibu penjual juga ga bawa timbangan, jadi ya dikira-kira aja tuh haha lucu banget deh. Sebelum pulang aku suruh adekku minta no handphone bapaknya, siapa tau nanti mau beli salak lagi kan jadi gampang. Seneng akhirnya bisa dapet salak banyak, harga murah karena langsung dari kebunnya ditambah penjualnya baik banget, sempet diturunin juga itu harganya sama si bapak, dikasih bonus pula haha.

IMG_20170628_122231

Total ada 4 kantong plastik salak, sama yang berceceran gak pake kantong :p

Yaah jadi hari ini jalan-jalan ke Turi nyenengin sih, keluargaku hepi-hepi aja. Cuma abis itu mau makan bingung dimana, di mi ayam Tumini kayaknya masih tutup, mau coba es buah pk di jalan godean, eh sampek sana masih tutup juga. Akhirnya makan soto pak pas di jalan godean, enak deh udah langganan juga 🙂

Jadi kalo menurutku kalo mau beli buah salak yang banyaaak mending langsung ke kebunnya di Turi, karena yang pasti bisa dapet harga yang jauh lebih murah. Kalo beli di pasarnya harganya udah pasti beda. Dan serunya bisa jalan-jalan ke kebunnya, metik sendiri terus dimakan deh. Maapkeun kualitas kamera yang kurang.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s